Bitcoin Rp 9 Juta, Ethereum Kian Kuat

Discussion in 'Berita Cryptocurrencies' started by Vinsensius, Jun 16, 2016.

Chain.Group ICOBox ATBCOIN Opera Coin
  1. Vinsensius
    Offline

    Vinsensius Reguler

    Bitcoin Address:
    [​IMG]

    We believe blockchain’s transparency, security, and efficiency make it a particularly good choice for reshaping businesses that are bogged down by inefficiencies, and for enabling new business models based on distributed marketplaces and technology. Blockchain is not a “cure all” or a substitute for fixing broken business processes, but we believe it is particularly well suited to address a variety of problems
    (Goldman Sachs, Profiles in Innovation-Blochchain Putting Theory Into Practice, Equity Research, Mei 2016, hal. 16).

    Ketika artikel ini ditulis, (13 Juni 2016), harga mata uang digital bitcoin meroket hingga Rp 9 juta/BTC. Angka itu naik cepat sejak 7 hari pada harga Rp 7 juta/BTC pada 7 Juni 2016. Ini adalah prestasi terbaik bitcoin sejak setahun terakhir dan saya memperkirakan pada tahun depan akan menanjak lagi. Karena dinamika harga bitcoin adalah spekulatif, maka setidaknya beberapa pihak setuju, bahwa kenaikan harga bitcoin akhir-akhir ini diperkirakan sebagai dampak pelemahan yuan di Tiongkok. Maklum pemerintah negeri Tirai Bambu itu kian memproteksi nilai mata uangnya. Akibatnya warga negara itu menggunakan bitcoin sebagai alternatif. Tiongkok memang tercatat sebagai pengguna dan penambang bitcoin terbesar di dunia. Penyebabnya antara lain kesadaran yang tinggi soal mata uang digital dan harga produksi alat menambang bitcoin yang sangat murah.

    Dalam artikel ini saya tidak membahas panjang-panjang soal bitcoin. Saya ingin menilik lebih lanjut mata uang digital pesaingnya: ethereum. Secara global, ethereum berada di peringkat kedua setelah bitcoin sebagai mata uang digital terlaris. Padahal kehadirannya belum resmi satu tahun, tetapi populer di mata penggemarnya. Bahkan dalam rentang 10-13 Juni 2016, harga ethereum ikut-ikutan melonjak mengikuti harga bitcoin. Pada 3 bulan sebelumnya, harga ethereum hanya Rp. 125 ribu/ETH, tetapi pada 13 Juni 2016 sempat bertengger pada Rp. 234 ribu/ETH (lihat coingecko.com). Bahkan dalam rentang waktu 7 hari, ethereum naik hingga 18 persen. Tidak seperti sebelum 10 Juni 2016, ethereum hanya sanggup berkontradiksi dengan bitcoin. Ketika bitcoin naik, ethereum justru turun.

    Kejayaan ethereum bukan saja karena kecanggihan si penciptanya, Vitalik Buterin, tetapi pemanfaatan nyata diterapkan pada industri milik Microsoft, yaitu Microsoft Azure, sebagai EthreumBlockchain as-a-service (ETH-BaaS). Microsoft menyatakan itu secara resmi pada awal November 2015 silam. Bahkan tidak lama lagi teknologi serupa diterapkan pada Visual Basic, yang juga besutan Microsoft agar lebih mudah bagi pengguna membuat beragam aplikasi terkait.

    Dan lagi pengembangannya sangat bervariasi, mulai dari pembuatan smart contract(yang meniadakan pihak ketiga dalam memvalidasi kontrak bisnis), hingga kemungkinan dalam pelaksanaan e-voting yang mereduksi manipulasi suara. Karena teknologinya berbasis open source, maka pihak ketiga, misalnya dalam proses pemilu, dapat dengan mudah mengauditnya. Dalam hal ini prinsip transparansi politik dapat tercapai dan tentu saja tidak lagi diperlukan kertas dan pemilihan suara dapat dilakukan kapan di mana saja, asalkah peranti kerasnya terkoneksi ke internet. Lebih jauh tentang penerapan nyata aplikasi berbasis ethreum, silahkan layari http://dapps.ethercasts.com.


    BACA lebih di KABARMEDAN.com
     
Chain.Group ICOBox ATBCOIN Opera Coin

Share This Page